Advertisement

Bisnis Properti DIY Moncer di Triwulan I, Ini Rentang Harga yang Paling Laris

Herlambang Jati Kusumo
Minggu, 24 Juli 2022 - 20:17 WIB
Arief Junianto
Bisnis Properti DIY Moncer di Triwulan I, Ini Rentang Harga yang Paling Laris Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Penjualan properti di DIY selama semester I/2022 dinilai lebih baik ketimbang semester I/2021. Kendati menghadapi banyak tantangan, tren baik penjualan properti ini dinilai akan berlangsung hingga akhir tahun.

Ketua Realestat Indonesia (REI) DIY, Ilham Muhammad Nur mengatakan selama pandemi Covid-19 banyak calon pembeli rumah yang menunda untuk membeli rumah. Setelah pandemi mulai mereda, penjualan rumah pun berangsur membaik.

“Sebelumnya memang masih banyak yang pilih-pilih. Saat ini sudah menentukan untuk membeli. Jika dibanding semester I/2021 ada peningkatan kurang lebih 20 persen. Segmen paling tinggi ya dikisaran Rp300 juta-Rp700 juta,” ucap Ilham, Minggu (24/7/2022).

BACA JUGA: Gelorakan Hidup Sehat sembari Kenalkan Produk, Salad Cuscis Gelar Senam Massal

Segmen harga tersebut memang lebih banyak digunakan sebagai rumah hunian. Sementara untuk harga Rp700 juta ke atas, kata dia, tetap ada pembeli, tetapi motifnya lebih untuk investasi.

Ilham mengaku cukup optimistis capaian hingga akhir tahun ini akan baik. Meski begitu, Ilham juga tidak menampik sejumlah tantangan dihadapi pengembang saat ini.

Seperti halnya harga tanah yang cukup tinggi, kemudian harga bahan bangunan yang naik. Selain itu sejumlah kebutuhan lain, seperti BBM yang juga ikut naik.

Owner PT Citra Kedaton, Rama Adyaksa Pradipta mengatakan penjualan properti di semester I/2022 lebih baik jika dibandingkan dengan semester I tahun lalu.

“Segmen paling banyak diminati Rp500 juta. Namun, memang masih ada beberapa tantangan bisnis properti untuk tahun ini,” ucap Rama.

BACA JUGA: Pertamina: 220.000 Kendaraan Sudah Daftar MyPertamina

Advertisement

Rama menjelaskan beberapa kendala yang dihadapi pengembang di antaranya adalah kenaikan harga material bangunan yang juga akan memicu kenaikan harga rumah.

Selain itu potensi resesi yang juga bakal membuka potensi naiknya bunga KPR. Dengan begitu, konsumen akan semakin selektif dan ketat dalam memilih maupun membeli properti.

“Meski begitu, kami tetap optimistis akan baik penjualan hingga akhir tahun nanti. Di sisi marketing kami fokus pada digital marketing melalui media sosial. Dari sisi produk menjaga kualitas dan efisiensi sebagai respon atas kenaikan material. Pricing, menahan kenaikan harga, memberi atau mencari skema pembiayaan yang fleksibel bagi konsumen dengan bermitra pada perbankan,” ujar Rama.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Ternak Mati Terpapar PMK Bisa Dapat Bantuan, Bupati Sleman: Semua Harus Terdata

Sleman
| Rabu, 10 Agustus 2022, 07:47 WIB

Advertisement

alt

Dulu Dipenuhi Perdu Liar, Kini Pantai Goa Cemara Jadi Primadona Baru Wisata di Bantul

Wisata
| Senin, 08 Agustus 2022, 15:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement