Advertisement

OJK Edukasi Keuangan Syariah Bagi Mahasiswa di DIY

Herlambang Jati Kusumo
Jum'at, 29 Juli 2022 - 07:07 WIB
Sirojul Khafid
OJK Edukasi Keuangan Syariah Bagi Mahasiswa di DIY Direktur Literasi dan Edukasi Keuangan OJK, Horas V.M Tarihoran saat menyampaikan sambutan literasi keuangan syariah bagi mahasiswa di DIY, secara hybrid, Kamis (28/7). - Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar literasi keuangan syariah bagi mahasiswa di DIY, secara hybrid, Kamis (28/7). Literasi keuangan secara umum maupun syariah dinilai masih perlu ditingkatkan.

Direktur Literasi dan Edukasi Keuangan OJK, Horas V.M Tarihoran, mengatakan berdasar hasil riset negara yang memiliki literasi dan inklusi keuangan yang baik, akan memiliki pertumbuhan dan pemerataan ekonomi yang baik juga. Untuk itu, OJK turut melakukan edukasi dan literasi keuangan, sebagai tindak preventif perlindungan konsumen keuangan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Anak muda, 2030 akan terjadi ledakan usia produktif. Untuk itu kami bahu-membahu dengan Perguruan Tinggi membekali pengetahuan keterampilan dalam rangka meningkatkan kompetensi. Perguruan Tinggi pada teknis ekonomi atau yang lainnya, kami dari OJK dari sisi keuangan. Literasi keuangan merupakan essential life skill yang perlu diketahui anak muda,” ucap Horas.

Horas mengatakan dari survey terakhir 2019, menunjukan tingkat literasi masyarakat masih rendah. Secara umum masih diangka 38%, untuk Gen Z sudah 44%. Namun, menurutnya itu belum cukup. “Masyarakat sudah punya produk keuangan 76%, artinya kalau analogi orang punya sepeda motor 76 yang punya SIM baru 38, atau 44. Bayangkan masih ada 38 yang punya sepeda motor tapi tidak punya SIM,” ujarnya.

BACA JUGA: Kerugian Mencapai Triliunan Rupiah, Ini Dia 3 Modus Investasi Bodong

Dampak dari rendahnya literasi tersebut, masih ada masyarakat yang terjerat penipuan investasi ilegal maupun pinjol ilegal. Untuk itu edukasi pun terus digencarkan, agar masyarakat melek produk keuangan.

Dari sisi penindakan dilakukan melalui Satgas Waspada Investasi (SWI). “Semoga dengan edukasi ini tidak ada mahasiswa yang jadi korban tindak penipuan tersebut,” ucap Horas.

Selain edukasi tentang investasi, pinjaman online, serta pengelolaan keuangan, disampaikan juga terkait keuangan syariah. Horas mengungkapkan produk keuangan syariah tidak kalah dengan konvensional secara potensinya.

Advertisement

“Keuangan syariah resikonya lebih controllable, dibanding keuangan lainnya. Pembiayaan syariah itu bisa menghindari riba, tapi tidak kalah penting risiko lebih rendah. Tidak terdampak nilai tukar, inflasi dan sebagainya, seperti suku bunga yang terjadi perubahan cepat,” ujarnya.

Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) UMY, Prof. Rizal Yaya menyambut baik edukasi yang dilakukan OJK. Dia tidak menampik masih ada mahasiswa yang tertipu investasi bodong, termasuk pinjol ilegal. “Kami harap dengan edukasi ini tidak terjadi lagi. Bisa tersampaikan literasi yang baik dan akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi,” ucapnya.

BACA JUGA: China Borong Satu Juta Ton Hasil Produk Kelapa Sawit Indonesia

Advertisement

Rizal juga mengatakan pentingnya penyampaian literasi keuangan syariah yang masih rendah saat ini. Dikatakannya saat ini untuk literasi keuangan syariah masih 9%. Menurutnya hal ini menjadi tantangan, untuk menguatkan literasi keuangan syariah, maupun keuangan secara umum. “Harapannya mahasiswa juga dapat terlibat dan mempraktekan dari literasi edukasi ini,” ujarnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

DPRD Kulonprogo Godok Raperda Toleransi Bermasyarakat

Kulonprogo
| Selasa, 06 Desember 2022, 05:27 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement