Advertisement

15 Koperasi Disiapkan Jadi Koperasi Modern

Abdul Hamied Razak
Kamis, 13 Oktober 2022 - 20:07 WIB
Arief Junianto
15 Koperasi Disiapkan Jadi Koperasi Modern Ilustrasi koperasi.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Pengelolaan secara modern menjadi langkah penting agar koperasi terus diminati, adaptif, dan akomodatif untuk kepentingan anggota dan masyarakat. Di DIY saat ini, baru 15 koperasi yang disiapkan pengelolaannya secara modern.

Kepala Dinas Koperasi dan UKM DIY, Srie Nurkyatsiwi mengatakan ke-15 koperasi tersebut menjadi embrio yang disiapkan menjadi koperasi Go Digital. Ke-15 koperasi tersebut berasal dari berbagai kategori dan tahap awal yang disiapkan oleh dinas.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Paling banyak koperasi simpan pinjam tetapi kami dorong juga yang sektor riil. Kami dorong koperasi-koperasi itu untuk meningkatkan kualitasnya," katanya saat ditemui di kantornya, Kamis (13/10/2022).

Kelima belas koperasi tersebut, kata dia, menjadi embrio untuk menjadi koperasi berkualitas dan modern, baik manajemennya, sumber dayanya, rencana bisnis, standar operasional prosedur (SOP) maupun pemanfaatan teknologi informasinya.

"Jadi pengelolaan koperasi dilakukan secara profesional. Kami dampingi dan tuntut ke arah modern. Ini tentu membutuhkan komitmen dari pengelola koperasi," katanya.

BACA JUGA: Mie Sedaap Ditarik dari Sejumlah Negara, Wings Group Turun Lakukan Investigasi

Diakui Siwi, tantangan terbesar untuk menjadikan koperasi modern terletak pada SDM-nya. Bagaimana SDM koperasi bisa beradaptasi kebutuhan saat ini.

Misalnya penggunaan teknologi informasi. "Mungkin perlu ada regenerasi tetapi yang sepuh-sepuh juga tetap bisa didampingi," katanya.

Advertisement

Selain SDM, lanjutnya, koperasi modern juga akan dilihat dari kelembagaannya. Misalnya, memiliki sertifikat induk koperasi, kondisi keanggotaannya, kemandirian dan likuiditasnya. Dinas juga terus mendorong koperasi mengikuti dinamika perkembangan teknologi.

"Kontinuitas koperasi juga terus kami pantau. Mereka kan harus mengadakan RAT minimal setahun sekali. Kami dorong melaksanakan digitalisasi," katanya.

Berdasarkan data dari Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) DIY, jumlah koperasi sejak 2018-2021 terus meningkat. Pada 2018, jumlah koperasi di DIY tercatat 1.989 unit; pada 2019 turun menjadi 1.918 unit; pada 2020 kembali naik menjadi 1.938 unit; dan pada 2021 melonjak jadi 1.988 unit.

Advertisement

Pengamat Ekonomi UPN Veteran Yogyakarta, Yuni Istanto mengatakan koperasi di Indonesia mau tidak mau harus bisa mengikuti bisnis modern.

Digitalisasi ini merupakan salah usaha dari aspek manajemen dan pelayanan koperasi yang ditunjang dengan teknologi digital, yakni menggabungkan antara dunia siber dengan dunia fisik. "Koperasi kalau tidak ingin ditinggalkan, mau tidak mau ya harus mengarah ke arah transformasi, ke arah itu," kata Yuni.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tiga Bansos di Gunungkidul Cair Bersamaan untuk Puluhan Ribu Orang

Gunungkidul
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement