Advertisement

Galeri Oma, Berdagang sembari Menyimpan Ingatan & Menjodohkan Barang

Sirojul Khafid
Sabtu, 10 Desember 2022 - 06:37 WIB
Arief Junianto
Galeri Oma, Berdagang sembari Menyimpan Ingatan & Menjodohkan Barang Setrika listrik jadul koleksi Galeri Oma. - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN — Setiap barang memiliki sejarah dan jodoh pemiliknya masing-masing. Di Galeri Oma, barang-barang ini dikumpulkan dan masing-masing menyimpan cerita perjalanannya.

Seorang seniman keramik pernah menceritakan salah satu karya gelasnya. Dari mayoritas warna cokelat muda dan tua, ada satu garis panjang berwarna merah yang melingkar. Si seniman memberi judul Takdir di konsep gelas tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Dalam interpretasinya, takdir akan memiliki benang merah sejak manusia lahir sampai dewasa. Ada sesuatu yang memang terus dilakukan oleh seseorang. Meski tidak dilakukan secara sadar, tapi kebiasaan itu terus terbawa, dan mungkin justru menjadi pekerjaannya saat ini.

Semasa masih duduk di bangku SMP, Vera Orchidlia sering mengunjungi pasar loak yang biasa disebut dengan Pasar Senthir.

Pasar barang bekas di sekitar Pasar Beringharjo itu menjadi tempatnya berburu pernak-pernik sampai barang antik. Dengan menyisihkan uang saku, dia mengoleksi barang yang baginya unik.

Dalam beberapa tahap, Vera meminta penjual di pasar itu untuk menghubunginya apabila memiliki barang bagus.

“Dulu beli barang itu buat koleksi saja. Memang saya suka desain interior, senang menata rumah,” kata Vera saat ditemui di Galeri Oma yang berada di Jl. Monumen Jogja Kembali No.47, Sleman, Rabu (7/12/2022).

BACA JUGA: Jadi Tuan Rumah ASEAN Tourism Forum 2023, Ini Kesiapan DIY

Detik, menit, jam, hari, bulan, dan tahun terus berjalan. Kebiasaan Vera mengoleksi barang tetap berjalan, meski kegiatan dan pekerjaan lain tetap menjadi prioritas. Sebagai lulusan perbankan, dia sempat lima tahun bekerja di bank sebagai marketing.

Kunjungi Oma

Dalam perjalanannya, Vera menjadi orang yang gemar mengunjungi orang-orang tua. Kebiasaan ini menurutnya memberi banyak arti bagi orang tua.

Banyak orang tua yang masa senjanya kesepian. Sehingga saat dikunjungi, kebahagiaan yang terpancar tidak bisa dibendung.

Pada 2016, selang beberapa tahun setelah keluar dari pekerjaannya di bank, Vera bertemu orang tua yang hendak menjual barang koleksinya. Orang tua yang sudah tidak bekerja ingin memiliki uang untuk menyambung hidup.

“Awalnya membantu orang-orang yang sudah sepuh, oma-oma, simbah-simbah berumur 70-80 tahun, butuh untuk kelangsungan hidup,” kata Vera yang saat ini berusia 55 tahun.

“Dari situ ada pelukis yang menjual lukisan serta kain batiknya. Adapula yang menjual piring-piring kuno dan sebagainya.”

Beberapa orang tua menjual barang koleksinya untuk biaya berobat. Barang yang Vera beli, ia letakkan di vilanya. Ternyata beberapa orang tertarik membeli barang kuno ini.

Meski ternyata yang terjual tidak hanya barang, vilanya juga ikut terjual. Maka, berpindah lah tempat penjualan barang kuno tersebut ke galeri yang saat ini bernama Galeri Oma.

Tidak hanya membeli barang dari para orang tua yang membutuhkan uang, usaha semakin berkembang dengan membeli barang-barang dari supplier toko barang bekas, bahkan dari luar daerah dan luar negeri. Kini Vera memiliki dua toko yang menyimbang barang-barang kuno nan antik.

 Owner Galeri Oma, Vera Orchidlia menata pernak-pernik lawas miliknya./Harian Jogja-Sirojul Khafid

Anak Muda

Ada dua cara penanganan barang yang masuk ke Galeri Oma. Setelah memperhatikan jenis barang, ada keputusan untuk membuatnya tetap seperti keadaan semula atau original. Adapula barang yang di-remake untuk meningkatkan nilai kegunaan dan harganya.

Bagian yang memang sudah rusak parah diperbaiki. Sementara bagian yang bertahan dan menjadi ciri khasnya dipertahankan.

Selain para kolektor yang membeli barang yang harganya tinggi, konsumen Gelari Oma saat ini justru banyak anak muda sekitar usia 30 tahun. Di samping konsumen personal, beberapa juga datang dari pemiliki kafe atau usaha yang ingin mendekorasi tempatnya.

Galeri Oma pernah mengirim barang ke seluruh Indonesia. Beberapa kali juga mereka mengirim barang ke luar negeri seperti Singapura, Malaysia, sampai Hong Kong.

“Agar bisa bertahan menjalankan usaha, passion menjadi faktor yang besar di sini. Dari dulu saya emang pengin punya usaha dari hobi, dari kesenangan. Saya percaya barang seperti ini tidak akan ketinggalan zaman, misal hari ini enggak laku, suatu hari bakal laku,” katanya.

Cerita menariknya barang-barang antik mungkin akan terasa saat berkunjung ke Galeri Oma. Kondisi yang terawat dan tertata rapi membuat barang-barang ini seakan masih relevan menjadi barang koleksi. Tidak hanya itu, barang-barang di sini juga masih berfungsi sesuai muruahnya.

“Semua barang punya sejarahnya sendiri. Setiap barang juga punya jodohnya sendiri,” kata Vera. “Pengin sekali nantinya bisa buat wisata galeri vintage.”

Barang yang memiliki jodoh mungkin bisa tergambar dari koper buluk yang pernah Vera beli dari seseorang. Sekilas, koper itu sepertinya lebih layak masuk tempat sampah daripada galeri. Tetapi dengan tekad membantu orang yang hendak menjualnya, Vera tetap mau membelinya. Tentu saja dia pesimistis apakah koper itu akan terjual atau tidak.

“Mungkin yang di Atas lihat, kalau ini niatnya membantu, ternyata ada orang film yang beli koper itu,” katanya.

Tentang usaha:

Nama: Galeri Oma

Tahun berdiri: 2016

Instagram: galerioma

Alamat: Jalan Monumen Jogja Kembali Nomor 47, Gemawang, Sinduadi, Mlati, Sleman.

 

Harian Jogja/Sirojul Khafid

Vera Orchidlia saat berada di Galeri Oma, Sleman, Rabu (7/12/2022).

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Puluhan Juta Dianggarkan Kelurahan Gedongkiwo untuk Tangani Sampah

Jogja
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Ini Nih... Wisata di Solo yang Instagramable, Ada yang di Dalam Pasar!

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement