Advertisement

OJK Gelar Sensus Literasi dan Inklusi Keuangan Kerjasama dengan BPS

Anisatul Umah
Rabu, 06 Desember 2023 - 11:37 WIB
Abdul Hamied Razak
OJK Gelar Sensus Literasi dan Inklusi Keuangan Kerjasama dengan BPS Otoritas Jasa Keuangan-OJK - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA— Otoritas Jasa Keuangan (OJK) DIY menyampaikan akan melakukan sensus bekerjasama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) DIY untuk melihat persentase capaian literasi dan inklusi keuangan. Sensus ini cakupannya nasional dilakukan di semua daerah termasuk DIY.

Kepala OJK Perwakilan DIY, Parjiman mengatakan dulu sensus dilakukan dalam kurun tiga tahun sekali, dan terakhir dilakukan pada 2022. Ke depan sensus akan dilakukan setahun sekali karena Presiden Joko Widodo punya target inklusi keuangan bisa mencapai 90% pada 2024 mendatang.

Advertisement

BACA JUGA: BPK Temukan 6 Laporan OJK Bermasalah, Ini Rinciannya

"Jadi untuk mengetahui itu kami lakukan setiap tahun nanti. Sehingga bisa dievaluasi dan membuat program tahun depannya lagi sehingga target bisa dicapai. Kami akan bekerjasama dengan BPS," ucapnya, Rabu (6/12/2023).

Menurutnya tingkat inklusi keuangan di Indonesia saat ini masih 88%. Diharapkan target 90% bisa dicapai. Sensus ditargetkan bisa rampung akhir tahun ini dan di awal tahun depan bisa dirilis hasilnya.

"Sampling, tapi harapannya bisa mewakili seluruh lapisan masyarakat di Jogjakarta. Misalnya ada perempuan, ada mahasiswa, ada pelajar, UMKM, ada yang tingkat pendidikan masih SD, SMP, SMA, dari semua lapisan masyarakat," ujarnya.

BPS, kata Parjiman, sudah punya metode untuk melakukan sampling dan ini bisa mewakili populasi. "Insyaallah awal tahun rilis, Januari atau Februari sudah keluar," jelasnya.

Kepala BPS DIY, Herum Fajarwati mengatakan BPS memang akan melakukan survei yang dikerjasamakan dengan OJK. Tidak hanya OJK, BPS juga melakukan kerjasama dengan kementerian dan lembaga lain. Seperti dengan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam) untuk menghitung indeks demokrasi Indonesia.

"[dengan OJK] Ada tiga kabupaten tetapi ini baru akan menghitung level nasional. Jadi kegiatan sampai kabupaten tapi cakupan levelnya gak bisa mewakili kabupaten, tapi nasional bisa mewakili," jelasnya.

Melalui sensus ini nantinya akan tergambar seperti apa kondisi literasi dan inklusi keuangan, dengan survei berbasis rumah tangga.

"Audiens menyasar rumah tangga, satu bulan [lama sensusnya] paling tidak menggambarkan literasi dan inklusi keuangan seperti apa kondisi Indonesia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Angkat Produk Lokal, Pasar Seni Sentolo Diubah Jadi Terminal Ekspor

Kulonprogo
| Senin, 04 Maret 2024, 18:27 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement