Advertisement

Penjualan AC Sharp Laris, Pemasangan Sampai Tunggu 5 Hari

Bernadheta Dian Saraswati
Kamis, 07 Desember 2023 - 10:17 WIB
Ujang Hasanudin
Penjualan AC Sharp Laris, Pemasangan Sampai Tunggu 5 Hari Suasana pameran produk elektronik Sharp di Atrium Ambarrukmo Plaza, Rabu (6/12/2023). - Harian Jogja/Bernadheta Dian Saraswati

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Penjualan barang elektronik jenis air conditioner atau AC turut meningkat seiring suhu panas yang terjadi di Jogja beberapa bulan terakhir. Bahkan konsumen harus menunggu lima hari untuk antrean pemasangan.

"Untuk saat ini kita merasakan panasnya suhu udara. Nah yang laris adalah AC bahkan pemasangan tunggu lima hari. Penjualan terbesar kedua baru kulkas," kata Anton Fatoni selalu Senior Branch Manager Yogyakarta PT Sharp Electronics Indonesia dalam jumpa pers di atrium Plaza Ambarrukmo, Rabu (6/12/2023).

Advertisement

Secara umum, pasar elektronik Jogja cukup menjanjikan. Secara nasional, market share penjualan Sharp di Jogja sebesar 5% hingga 6% terhadap pasar nasional. Salah satu faktor penyebabnya adalah inovasi ramah lingkungan yang disematkan di produk-produk Sharp.

Dalam rangka memperingati ulang tahun Sharp ke-111 tahun, Sharp Indonesia menggelar pameran "Sharp Greenovation" di Jogja pada 6-10 Desember, Bandung pada 29 Januari-4 Februari, dan Manado pada 26 Februari-3 Maret.

Selama pameran yang berlangsung di Jogja, Sharp menampilkan berbagai line up produk terbaru dengan teknologi terkini yang ramah lingkungan seperti televisi, mesin cuci, lemari es, air purifier, dispenser, hingga smartphone.

BACA JUGA: Cuaca Panas Membawa Berkah, Servis dan Penjualan AC Meningkat Drastis

Dalam pameran di Jogja, Sharp akan menyoroti enam bidang yaitu Artificial Intellegence (AI), Robotics, Extended Reality(XR), teknologi 6G, Green dan Space Industries. "Dan kami mengajak pengunjung untuk menjaga lingkungan dengan cara setiap pengunjung yang membawa botol plastik kemudian ditukarkan ke stan untuk mendapatkan hadiah dari kami," katanya.

Selama pameran berlangsung akan diramaikan dengan lucky draw, cicilan kartu kredit 0%, program tukar tambah, dan flash sale.

Sementara itu Erwan Widiarto, aktivator pengelolaan sampah dan desa wisata yang juga hadir dalam jumpa pers menyoroti bahwa data jumlah sampah di Indonesia masih cukup besar. Pada 2022 terhitung 69 juta ton sampah dan pada 2023 diprediksi bisa lebih banyak.

"Sekarang stop kirim sampah organik ke TPA karena ada akumulasi gas metana yang mudah terbakar dan meledak. Maka kalau kita disiplin [memilah sampah], kita sudah berupaya menghindarkan diri dari perbuatan yang merugikan orang lain," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Rekap Suara KPU Rampung, Ini Dia Beberapa Wajah Baru Calon Anggota DPRD Kulonprogo

Kulonprogo
| Senin, 04 Maret 2024, 19:17 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement