Badai Berlalu, Perbankan Segera Genjot Kinerja

Badai Berlalu, Perbankan Segera Genjot KinerjaIlustrasi pengunjung melintas didepan mesin anjungan tunai mandiri (ATM). - Bisnis Indonesia/Endang Muchtar
09 April 2020 11:22 WIB Ni Putu Eka Wiratmini Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Industri perbankan optimistis dapat mendorong kinerja setelah virus Corona berakhir. Selama dua bulan pertama 2020, laba yang diterima belum cukup menggembirakan. 

PT Bank Central Asia Tbk mencatatkan perolehan laba hingga Februari 2020 sebesar Rp4,334 triliun atau tumbuh 13,7% dibandingkan periode sama tahun lalu (year on year/yoy). Kredit juga masih tumbuh baik secara yoy yakni sebesar 8,6% pada Februari 2020 menjadi Rp574,898 triliun.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiaatmadja mengatakan sejak Februari 2020, bank sudah merasakan dampak negatif dari Covid-19. Kondisi tersebut akan berlanjut pada periode berikutnya jika Covid-19 belum berakhir.

Meskipun demikian, Bank BCA mengaku tetap optimistis menggenjot kinerja setelah Covid-19 berakhir. Hanya, dia belum mau menyebutkan langkah-langkah yang nantinya akan disiapkan. "Habis badai pasti normal kembali, dulu terjadi tsunami di Aceh, Bom di Bali, rusuh 98 semua normal kembali kan. Langkahnya nanti saja, tidak tahu kapan selesainya," katanya kepada Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Rabu (8/4). 

 

Laba Turun

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk berhasil meraup laba sebesar Rp4,761 triliun pada 2020 atau naik 107,45% dibandingkan bulan sebelumnya. Hanya, apabila dilihat pada tahun sebelumnya, perolehan laba tersebut sebetulnya menurun 9,18% dari perolehan Februari 2019 yang tercatat sebesar Rp5,242 triliun. Meskipun laba menurun, kredit Bank Mandiri tetap bertumbuh sebesar 10,66% pada Februari 2020 dibandingkan periode sama tahun lalu (yoy) menjadi Rp766,764 triliun.

Corporate Secretary Bank Mandiri Rully Setiawan mengatakan kinerja Februari 2020 sebetulnya masih tergolong baik dan on the track dengan didorong oleh peningkatan fee based income dan pengendalian biaya.

Bahkan, dinilai kinerja Maret 2020 masih cukup bagus dan belum terkena dampak mendalam dari Covid-19. Hanya, memang, pada Maret 2020, permintaan kredit mulai menurun. Hingga saat ini, Bank Mandiri baru mengeluarkan laporan bulanan per Februari 2020.

Menurutnya, likuiditas juga masih terjaga hingga saat ini sehingga dipastikan saat Covid-19 berakhir, Bank Mandiri akan mendorong kinerja sesuai dengan corporate plan. "Maret masih belum terasa impact. Ini masih kita jalani di April ini," katanya.

Sumber : Bisnis Indonesia