Advertisement

Ini Cara BI Kembangkan Bisnis Syariah

Herlambang Jati Kusumo
Kamis, 07 April 2022 - 17:07 WIB
Arief Junianto
Ini Cara BI Kembangkan Bisnis Syariah Plh. Kepala Perwakilan BI DIY, Tantan Heroika S (kanan) meninjau gelaran Muffest Yogyakarta 2022 di Hartono Mall, Rabu (6/4/2022) - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Bank Indonesia membentuk Industri Kreatif Syariah (Ikra) yang menjadi wadah bagi pengembangan usaha syariat melalui penguatan kemitraan seluruh kelompok pelaku usaha syariat. 

Sebagai bagian dari Road to Ikra Indonesia 2022, BI ikut serta dalam Muslim Fashion Festival (Muffest) Yogyakarta untuk menyeleksi peserta yang akan diajukan dalam Ikra Indonesia 2022.

Melalui Ikra, BI berharap dapat mendorong pelaku usaha syariat mengembangkan kapasitas, branding, pemasaran pelaku usaha, terlebih di tengah pandemi Covid-19 yang memberikan tantangan luar biasa bagi perekonomian.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Mantap, Perusahaan asal Jogja Ini Capai IPO dan Siap Melantai di BEI

Ikra dibangun untuk membentuk suatu ekosistem yang berkelanjutan bagi pengembangan produk usaha syariat di Indonesia. Inisiasi Ikra ini dituangkan dalam platform www.ikraindonesia.com.

Ikra Indonesia memberikan kesempatan bagi pelaku usaha yang berkomitmen serta bersemangat untuk berkontribusi secara nyata untuk memajukan usaha syariat hingga menembus dan bersaing di pasar global.

“Sebagai bagian dari Road to IKRA Indonesia 2022, BI ikut serta dalam Muffest Yogyakarta untuk menyeleksi peserta yang akan diajukan dalam Ikra Indonesia 2022. Tahun ini adalah tahun kedua Muffest diadakan di Jogja. Sebelumnya Muffest hanya diadakan di Jakarta,” ucap Plh. Kepala Perwakilan BI DIY, Tantan Heroika S, Kamis (7/4/2022).

Muffest Yogyakata, kata dia, menjadi isyarat potensi pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariat yang pesat. “Sebagai pusat pendidikan dan pariwisata, Jogja memiliki pertumbuhan penduduk muda muslim yang tinggi. Selain itu, saat ini awareness mengenai gaya hidup syariat juga meningkat di masyarakat sehingga tentunya dapat mengakselerasi peningkatan kinerja industri kreatif syariat,” ucap Tantan.

Kolaborasi

Advertisement

Diketahui, Muffest Yogyakarta 2022 yang digelar di Hartono Mall, mulai Rabu-Minggu (6-10/4/2022) merupakan kolaborasi antara BI dan Indonesian Fashion Chamber (IFC) Yogyakarta. Tercatat ada 11 desainer dari IFC Yogyakarta yang berkolaborasi dengan 12 UMKM binaan BI dengan produk unggulan fesyen dan kerajinan.

BACA JUGA: PLN Rekomendasikan Penggunaan Kompor Induksi karena Lebih Aman

Kolaborasi ini, kata Tantan, diharapkan juga dapat memperluas jangkauan pemasaran sehingga mempercepat pemulihan UMKM sebagai salah satu tulang punggung perekonomian DIY.

Advertisement

Tantan menjelaskan, MUFFEST Yogyakarta 2022 juga menjadi salah satu rangkaian Grebeg UMKM DIY 2022 yang telah dimulai sejak Maret 2022 dengan acara puncak yang akan diselenggarakan pada Agustus 2022 mendatang.

Dalam kesempatan ini pula, BI juga akan menggelar talkshow QRIS sebagai salah satu kanal transaksi digital masa kini sebagai upaya untuk meraih 15 juta target pengguna QRIS tahun ini.Hadirnya QRIS ini diharapkan dapat menunjang pelaksanaan transaksi terutama pada sektor industri kreatif yang mayoritas pangsa pasarnya adalah kalangan milenial secara cepat, aman dan mudah.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Peringatan BMKG: Waspada! Ada Siklon Tropis Noru di Pantai Selatan DIY

Jogja
| Jum'at, 30 September 2022, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement