Advertisement

Bank BPD DIY Dampingi Ekonomi Desa Agar Berjaya

Sirojul Khafid
Jum'at, 17 Juni 2022 - 13:32 WIB
Sirojul Khafid
Bank BPD DIY Dampingi Ekonomi Desa Agar Berjaya Santoso Rohmad dalam Webinar Seri 3, Nyengkuyung G20: Mendorong Inklusi Finansial dan Penguatan Ekonomi Digital hasil kerja sama Solopos dan Harian Jogja, Kamis (16/6/2022). - Tangkapan layar

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Bank BPD DIY terus berkomitmen mendampingi pertumbuhan ekonomi di DIY, terutama di sektor desa. Dirut Bank BPD DIY, Santoso Rohmad, mengatakan hal ini sejalan dengan potensi DIY sebagai tujuan wisata edukasi, budaya, alam, dan kesehatan. Desa dengan segala potensinya menjadi salah satu bagian penting.

Agar warga desa baik melalui Badan Usaha Milik Desa, Kelompok Sadar Wisata, sampai Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) bisa menangkap peluang ini, maka adaptasi dalam sistem keuangan dan permodalan menjadi yang penting diperhatikan.

“Salah satu peran Bank BPD DIY mempersiapkan ekonomi desa untuk melek digital. Kami sadar, bahwa Bank BPD DIY bukan market leader, punya tantangan edukasi di pedesaan terutama BUMDes, agar pertumbuhan ekonomi bisa berawal dari desa. Gubernur DIY menyatakan ekonomi desa harus mampu menopang pertumbuhan ekonomi DIY,” kata Santoso dalam Webinar Seri 3, Nyengkuyung G20: Mendorong Inklusi Finansial dan Penguatan Ekonomi Digital hasil kerja sama Solopos dan Harian Jogja, Kamis (16/6/2022).

BACA JUGA: Belanja Online Dikenai Bea Materai Elektronik, Begini Kata Pengamat

Dalam sektor keuangan di desa misalnya, Bank BPD DIY bisa mendampingi agar pengelolaan, transaksi, dan lainnya bisa lebih tertata dan berbasis digital. Belum lagi dalam hal pemasaran wisata, banyak hal yang bisa dikolaborasikan. Sementara dari sisi UMKM, Bank BPD DIY bisa membantu dalam permodalan melalui berbagai programnya.

“Sehingga UMKM bisa menjaga kualitas produk serta melayani dan transksi dengan baik. Semisal dari yang sebelumnya berjualan bakso hanya dengan mangkok, bisa berkembang dengan menjual bakso beku yang bisa dikirim ke seluruh wilayah di Indonesia,” katanya.

BACA JUGA: Strategi BLU Pendidikan dalam Mewujudkan SDM Berkualitas dan Berdaya Saing

Meski tidak dipungkiri, masih ada keraguan pelaku UMKM dalam rantai produksinya. Transaksi digital dianggap menyulitkan untuk membeli bahan baku yang rutin dilakukan setiap hari. Sehingga Bank BPD DIY terus berupaya agar digitalisasi ini tersedia dari hulu ke hilir perekonomian masyarakat.

“QRIS atau Quick Response Code Indonesian Standard kami sudah berjalan secara realtime. Untuk UMKM juga kami bebaskan beberapa biaya. Hal ini agar recovery dan petumbuhan UMKM bisa lebih cepat,” kata Santoso. “Harapannya UMKM bisa naik kelas. Saat nantinya mereka membutuhkan pengembangan usaha karena sudah naik kelas, kami juga menyediakan program kredit modal usaha.”

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Mendung di Pagi Hari, DIY Hujan Hari Ini?

Jogja
| Rabu, 10 Agustus 2022, 09:27 WIB

Advertisement

alt

Dulu Dipenuhi Perdu Liar, Kini Pantai Goa Cemara Jadi Primadona Baru Wisata di Bantul

Wisata
| Senin, 08 Agustus 2022, 15:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement