Advertisement

Bulog Gelar Operasi Pasar di Ngawen Gunungkidul

Abdul Hamied Razak
Minggu, 25 September 2022 - 06:27 WIB
Sirojul Khafid
Bulog Gelar Operasi Pasar di Ngawen Gunungkidul Kegiatan Operasi Pasar di Kapanewon Ngawen, Gunungkidul, Sabtu (24/9/2022). - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Perum BULOG Yogyakarta terus melaksanakan Operasi Pasar (OP) di seluruh wilayah DIY, eks Karisidenan Kedu, dan Eks Karisidenan Banyumas. Hal itu bertujuan untuk menjaga stabilitas harga pangan khususnya beras.

Pemimpin Wilayah Perum BULOG Kanwil Yogyakarta, M. Attar Rizal, mengatakan terhitung sejak awal tahun hingga minggu ketiga September ini, BULOG menggelontorkan sebanyak 22.151 ton beras. Pelaksanaan operasi pasar atau program Ketersediaan Pasokan dan Stabilisasi Harga (KPSH) digelar untuk menjaga harga beras di pasaran.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Kami sudah mengeluarkan instruksi ke seluruh jajaran, untuk memastikan program KPSH yang sudah berjalan lancar sepanjang tahun ini semakin dimasifkan agar tidak ada gejolak harga di tingkat konsumen," ujar Attar di sela kegiatan Operasi Pasar di Kapanewon Ngawen, Gunungkidul, Sabtu (24/9/2022).

Dia mengatakan, operasi pasar di Kapanewon Ngawen selain beras khusus dan premium, BULOG juga menyediakam komoditas gula pasir dan minyak goreng. Setelah Operasi Pasar di Ngawen, BULOG juga akan melakukan operasi pasar di kapanewon-kapanewon lainnya di wilayah DIY.

BACA JUGA: Topang Wisata Malioboro, Bakpia Kukus Tugu Jogja Buka Store Berkonsep Mini Kafe

"Masyarakat tidak perlu khawatir. Kami menjamin kebutuhan beras selalu tersedia dengan harga terjangkau. Kami melakukan pemantauan secara terus menerus di tengah situasi saat ini. Kegiatan Operasi Pasar atau Program KPSH ini terbukti efektif menjaga stabilitas harga beras di tingkat konsumen," katanya.

Menurutnya, program KPSH yang digelar BULOG merupakan realisasi dari Tiga Pilar Ketahan Pangan mulai dari ketersediaan, keterjangkauan, dan stabilitas. BULOG Kanwil Yogyakarta terus berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk menjaga harga beras di tingkat konsumen tetap stabil atau tidak mengalami lonjakan.

"Yang menjadi fokus kami saat ini adalah stabilitas harga beras di masyarakat. Kami akan upayakan semaksimal mungkin pelaksanaan program ini tanpa ada kepentingan apapun terlebih ditengah situasi seperti sekarang," tambah Attar.

Advertisement

Plt. Kepala Biro Administrasi dan SDA Setda DIY, Yuna Pancawati, mengatakan prioritas pengendalian inflasi di daerah difokuskan pada pengendalian inflasi pangan. Hal ini mengingat lonjakan inflasi dalam beberapa bulan terakhir relatif tinggi. Selain itu, program pengendalian inflasi pangan akan mendukung ketahanan pangan dan dapat dikolaborasikan dengan program pengentasan kemiskinan nasional.

Hal ini tidak hanya penting bagi pemulihan ekonomi, tapi juga untuk memperkuat kesejahteraan masyarakat. Langkah yang dilakukan TPID DIY untuk menjaga stabilisasi inflasi di daerah diantaranya melalui Program 4K (Keterjangkauan harga, Ketersediaan pasokan, Kelancaran distribusi, dan Komunikasi efektif).

"Kami juga melakukan beberapa upaya di antaranya adalah digitalisasi pertanian melalui pasar lelang digital komunitas cabai, optimalisasi pasar Mitra petani, toko Tani Indonesia Center sebagai stabilitator harga di tingkat masyarakat," katanya.

Advertisement

BACA JUGA: YIA Diharapkan Jadi Motor Ekspor di DIY

Selain itu, TPID DIY juga melakukan pemantauan harga pasokan dan stok bahan pangan pokok, operasi pasar komoditas bahan pangan pokok, peningkatan produksi dan daya saing pertanian, pemantauan dan press conference HBKN, serta kerjasama antar daerah untuk mendukung stabilisasi harga dan pasokan.

"Ke depannya program kinerja TPID DIY juga diarahkan ke program inovatif yang berkaitan dengan pengendalian inflasi daerah," katanya. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement