Advertisement

Hotel Panen, MICE di Jogja Meriah hingga Akhir Tahun

Abdul Hamied Razak
Senin, 14 November 2022 - 08:17 WIB
Arief Junianto
Hotel Panen, MICE di Jogja Meriah hingga Akhir Tahun Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Maraknya kegiatan berskala nasional dan internasional berdampak pada tingginya penggunaan ruang rapat untuk kegiatan meeting, incentive, convention, and exhibition (MICE) di DIY. Kondisi tersebut rupanya ikut mendongkrak okupansi hotel.

Director of Marketing The Alana Yogyakarta Hotel and Convention Center, Wiwied A. Widyastuti mengatakan maraknya event baik yang bertaraf nasional maupun internasional di DIY ikut mendongkrak MICE The Alana Jogja Hotel and Convention Center. Fenomena itu dirasakan sejak Oktober. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Untuk bulan ini [November] MICE juga bagus. Beberapa event besar diadakan, nasional bahkan yang international. Banyak konferensi menggunakan ruang rapat kami termasuk ballroom yang melibatkan di atas 500 orang," katanya, Minggu (13/11/2022).

Belum lama ini, kata dia, The Alana menjadi lokasi kegiatan 7th International Conference on Big Data Science for Official Statistic yang diikuti perwakilan dari lebih 30 negara di dunia.

Dalam waktu dekat, lanjutnya, Kongres Kebudayaan Jawa juga akan berlangsung di The Alana dengan undangan sekitar 600 orang. Terdapat 24 ruang rapat, termasuk ballroom yang disediakan di lokasi ini.

BACA JUGA: Ini Syarat Pengusaha Dapat BLT UMKM

Tidak jauh berbeda dengan pesanaan MICE pada Desember mendatang. Menurut Wiwid, sejumlah perlehatan akan digelar hingga 20 Desember.

Selepas itu, kondisi MICE mulai melandai. "Hingga September 2023, kami sudah menerima beberapa kegiatan. Tahun depan, kami juga akan menggelar Kampanye sebagai Destinasi MICE terbesar di DIY dan Jawa Tengah," tandasnya.

Advertisement

Dia menambahkan, banyaknya event yang digelar di The Alana juga berdampak pada meningkatnya okupansi hotel. Dari target 80% okupansi hotel saat ini sudah mencapai 76%.

"Tahun depan kami juga akan mulai membangun dua tower apartemen karena kami optimistis bisnis ini akan terus berkembang," kata Wiwid.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo Eryono mengatakan menjelang akhir tahun (November-Desember), kondisi MICE di wilayah DIY sedang bagus-bagusnya. Banyak kegiatan pemerintahan dan nonpemerintahan yang digelar di wilayah DIY.

Advertisement

Selain event nasional dan internasional, kegiatan pemerintahan menjelang akhir tahun banyak digelar di Jogja. "Kegiatan goverment terkait budgeting akhir tahun banyak digelar di Jogja. Termasuk kegiatan KTT G20 bahkan kegiatan Muktamar Muhammadiyah di Solo, juga merembet di Jogja," katanya.

Destinasi MICE DIY yang meningkat saat ini, katanya mampu menyedot kunjungan wisatawan dan menyumbang tingkat hunian hotel hingga 80%. Padahal sebelum kenaikan harga BBM okupansi hotel mencapai 60-70% dan awal-awal kenakkan harga BBM okupansi hanya berkisar 30-50% saja.

"Penyelenggaraan MICE ini akan dirasakan hingga 25 Desember mendatang. Ya secara ekonomis tentu ini dapat mendongkrak tingkat hunian hotel. Tingkat hunian hotel terdongkrak rata-rata 80% saat ini," kata Dedy. 

BACA JUGA: G20 Beri Kontribusi Rp7,5 Triliun ke PDB Indonesia, Luhut: Sebagian Berputar di Bali

Advertisement

General Manager Hotel Ruba Grha dan Hotel Grha Somaya itu mengatakan kondisi tersebut cukup melegakan para pelaku usaha hotel dan convention karena bisa menjadi pelipur lara setelah sempat megap-megap akibat kebijakan kenaikan harga BBM. "Kami berharap rezeki ini disyukuri oleh pelaku usaha dengan cara tetap memberikan pelayanan yang berkualitas," katanya.

Kepala BPS DIY, Sugeng Arianto mengatakan pada September 2022 tercatat 974 kunjungan wisatawan mancanegara ke DIY melalui Bandara Internasional YIA. TPK hotel bintang selama September 2022 berada pada angka 52,33% dan hotel non bintang sebesar 20,55%. 

"Jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke DIY selama September 2022 naik 52,19 persen dibandingkan Agustus 2022, yakni dari 640 kunjungan menjadi 974 kunjungan," katanya.

Advertisement

Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel bintang di DIY selama September 2022 sebesar 52,33% mengalami penurunan sebesar 0,79 poin dibandingkan TPK bulan sebelumnya. TPK hotel non bintang sebesar 20,55%, mengalami penurunan sebesar 0,45 poin dibandingkan TPK Agustus 2022. 

"Rata-rata lama menginap tamu di hotel bintang pada September 2022 mencapai angka 1,53 hari dan hotel non bintang mencapai 1,17 hari," katanya. 

Hingga triwulan III-2022 ini, lanjut Sugeng, beberapa lapangan usaha mampu mendorong perekonomian DIY tumbuh lebih kuat. Secara kumulatif, penyediaan akomodasi dan makan minum menjadi sumber pertumbuhan tertinggi, yaitu sebesar 0,93 %. Hal ini terpantau secara nyata sejak awal tahun kunjungan wisatawan yang diiringi meningkatnya tingkat hunian kamar hotel bintang maupun nonbintang serta ramainya aktivitas berbagai jenis rumah makan dan restoran.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Angka Stunting, BKKBN Libatkan Penyuluh Agama

Sleman
| Rabu, 30 November 2022, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement