Target Pertumbuhan Ekonomi DIY Bakal Direvisi, Jadi Berapa?

Target Pertumbuhan Ekonomi DIY Bakal Direvisi, Jadi Berapa?Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. - IST
18 Maret 2020 13:22 WIB Kusnul Isti Qomah Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Kasus Covid-19 ini diyakini berdampak pada target pertumbuhan ekonomi. Bank Indonesia DIY pun akan metevisi target pertumbuhan ekonomi.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia DIY Hilman Tisnawan mengungkapkan Bank Indonesia telah berhitung mengenai koreksi target ekonomi. Namun, ia mengaku belum bisa mengeluarkan angka karena ada beberapa skenario.

"Pasti ada koreksi, tetapi angkanya belum bisa kami keluarkan karena ada beberapa skenario. Kita lihat dampaknya sebesar apa pada sektor ekonomi di DIY misalnya di dunia usaha, wisata, kerajinan, dan MICE. Turunnya sebesar apa," kata dia, Selasa (17/3).

Hilman mengungkapkan BI tengah menggodok formula rekomendasi untuk disampaikan ke Pemda DIY. Rekomendasi itu terkait upaya penanganan dampak Covid-19 terhadap perekonomian DIY.

Pengaruh kasus Covid-19 terhadap ekonomi di DIY akan dilihat dahulu sektor mana saja yang terpengaruh. Pada umumnya ia melihat tujuan ekspor DIY bukan ke Tiongkok, tetapi ke negara Jepang, negara di Amerika dan Eropa.

Namun, DIY tetap harus mewaspadai dampak rambatan yang tidak langsung terutama jika negara tujuan ekspor juga memiliki hubungan dagang dengan Tiongkok. Ketika negara tersebut mengalami penurunan permintaan, maka akan berpengaruh pada perekonomian DIY.

"Semoga kondisi DIY bisa lebih baik daripada global dan nasional. Dan semoga koreksinya tidak setajam koreksi nasional. Pada 2019 kita tumbuh 6,6 persen, sedangkan pada 2020 awalnya kita target 5,8 persen. Untuk revisinya sedang kami hitung," ujar dia.