Presiden Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Minus 3%

Presiden Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Minus 3%Presiden Joko Widodo menyampaikan Arahan pada Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, 2 November 2020 / Youtube Setpres
02 November 2020 23:57 WIB Muhammad Khadafi Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Presiden Joko Widodo (Jokowi) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Kuartal III/2020 minus 3%. Angka ini dibandingkan dengan triwulan III tahun lalu. 

Salah satu penyebabnya adalah konsumsi rumah tangga yang lebih kurang minus 4% pada periode yang sama.

Dengan demikian Indonesia telah dua kali mencatat pertumbuhan ekonomi terkoreksi negatif. Pada kuartal II, Badan Pusat Statistik menyatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia minus 5,32%.

Kendati demikian Presiden Jokowi mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga dalam tren positif, karena lebih baik dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya. Selain itu Presiden juga mengklaim kondisi Indonesia lebih baik dibandingkan dengan negara lain.

“Dan ini memang kalau dibanding negara lain jauh lebih baik, tapi ini patut kita berikan tekanan untuk kuartal keempat,” kata Presiden dalam pembukaan sidang kabinet paripurna, Senin (2/10/2020).

Presiden melanjutkan bahwa kuartal terakhir tahun ini harus benar-benar dimanfaatkan. Realisasi belanja pemerintah harus berada pada titik yang paling maksimal.

“Hati-hati tolong disampaikan kepada Dirjen, Direktur, dan di seluruh jajaran yang Bapak Ibu pimpin, kuartal keempat bisa maksimal,” kata Presiden.

Selain konsumsi rumah tangga, Presiden juga menggarisbawahi soal investasi yang tidak mencapai target. Jokowi mengatakan bahwa sebelumnya telah memerintahkan Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan untuk menjaga pertumbuhan investasi agar tidak terkoreksi lebih dari 5 persen.

“Tapi ternyata belum bisa. Oleh sebabi itu agar ini dikejar di kuartal 4 dan kuartal 1 bulan Januari, Februari, Maret sudah mulai gerak lagi,” kata Jokowi.

Sumber : JIBI/Bisnis.com