Ekonom Sarankan Strategi Penyaluran Bansos Diubah Jika Indonesia Ingin Lepas dari Resesi

Ekonom Sarankan Strategi Penyaluran Bansos Diubah Jika Indonesia Ingin Lepas dari ResesiChatib Basri - Bisnis
17 November 2020 12:17 WIB Maria Elena Ekbis Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pandemi Covid-19 berdampak luar biasa terhadap perekonomian Tanah Air. Bahkan, kini Indonesia mengalami resesi. Pemerintah dinilai perlu mengubah strategi dalam menyalurkan bantuan sosial (bansos) agar bisa semakin mendorong pemulihan ekonomi, khususnya daya beli masyarakat kelas menengah ke bawah.

Ekonom Senior Chatib Basri mengatakan bansos dalam bentuk sembako selama ini tidak seefektif bantuan langsung tunai (BLT) yang bisa langsung berdampak ke daya beli masyarakat.

Menurutnya, bentuk bansos yang paling efektif adalah pemberian BLT, karena di saat sekarang yang paling dibutuhkan masyarakat kelas menengah ke bawah adalah uang.

Baca juga: Tingkatkan Peran Perempuan dengan Desa Prima

Oleh sebab itu, pemerintah dinilai perlu memprioritaskan penyaluran bantuan dalam bentuk BLT tersebut.

"Dia [masyarakat menengah ke bawah] butuh uang, jadi dia bisa nentuin beli apa. Uang paling efektif dan yang paling gampang gunakan medium uang," katanya tak lama ini.

Tak hanya itu, Chatib menilai jumlah besaran BLT juga harus ditambah, dengan minimal sebesar Rp1 juta. Anggaran bansos juga dapat ditambahkan dengan melakukan realokasi anggaran dari pos-pos lain, misalnya infrastruktur, pembangunan ibu kota negara (IKN), dan pendidikan.

"IKN ga harus sekarang, uangnnya bisa dipakai. Kemudian infrastruktur, lalu anggaran pendidikan, buat apa bangun sekolah, mestinya bisa [realokasi anggaran]," jelasnya.

Sumber : Bisnis.com