Advertisement

Liburan Sekolah Usai, Gelombang Wisatawan di DIY Mulai Surut

Herlambang Jati Kusumo
Senin, 18 Juli 2022 - 07:47 WIB
Arief Junianto
Liburan Sekolah Usai, Gelombang Wisatawan di DIY Mulai Surut Ilutrasi kawasan Malioboro, Jogja. - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Angka kunjungan wisatawan di DIY mulai menurun jika dibandingkan dengan saat liburan sekolah lalu.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo Eryono mengatakan kunjungan wisatawan sebenarnya cukup ramai sampai saat ini.

“Masih ramai, terutama di wilayah [DIY] tengah dan utara, tetapi kalau kandibanding saat libur sekolah memang sudah turun. Saat libur sekolah rata-rata 90 persen bintang, saat ini sudah mulai turun di kisaran 70 persen. Untuk hotel nonbintang rata-rata tinggal 35,7 persen, padahal saat libur sekolah 72 persen,” kata Deddy, Sabtu (16/7/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Hush Puppies Buka Lagi di Ambarrukmo Plaza, Ini Promo yang Ditawarkan

Sementara terkait dengan lama tinggal wiisatawan (length of stay/LoS) yang sebelumnya bisa lebih dari dua hari, kini tercatat hanya dua hari.

Tidak hanya kunjungan dari wisatawan yang ingin berlibur, kegiatan meeting, incentive, conference, dan exhibition (MICE) pun mulai menurun.

“Saat ini untuk wisatawan lebih banyak dari keluarga. Kebanyakan dari Lampung saat ini. Selain wisatawan domestik, wisatawan mancanegara [wisatawan asing/wisman] cukup tinggi. Kemungkinan sampai Agustus masih tinggi wisatawan mancanegara, khususnya dari Eropa,” ujar Deddy.

Kendati kunjungan wisman masih tinggi di DIY, tetapi dari sisi pengeluaran wisman dinilai belum optimal. Kondisi global yang belum membaik, dinilai menjadi sebab spending money dari wisman tidak banyak.

“Antisipasi krisis global itu kan, mereka memang liburan ke luar, tapi pengeluaran mereka juga tidak banyak,” katanya.

Advertisement

Sementara terkait dengan rencana kebijakan kewajiban vaksin booster di ruang publik, Deddy menilai tidak menjadi soal. Dengan catatan infrastruktur untuk kegiatan vaksinasi tersebut disediakan dengan baik oleh pemerintah.

“Setiap negara memang kebijakan vaksinasi beda-beda ya. Sejauh ini memang belum ada yang sampai membatalkan. Untuk di hotel sebelumnya kami tanyakan dulu untuk vaksinasi,” ucapnya.

Secara keseluruhan, imbuh dia, kondisi pariwisata saat ini memang mulai membaik meski belum sepenuhnya bangkit.

Advertisement

Kondisi tersebut tidak lepas, karena sejumlah beban operasional yang mengalami kenaikan. Termasuk sejumlah kebutuhan pokok yang mengalami kenaikan harga beberapa waktu terakhir.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Imperial Digital Printing, Jasa Percetakan Terlengkap di Jogja

Jogja
| Selasa, 27 September 2022, 22:57 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement