Konsumsi Pertamax Selama Mudik Lebaran Naik 17%

Konsumsi Pertamax Selama Mudik Lebaran Naik 17%Dua petugas Kiosk Pertamax memberikan pelayanan bagi pemilik kendaraan atau pemudik untuk mengisi bahan bakar kendaraannya, tanpa harus mengakses SPBU yang berjarak cukup jauh belum lama ini.Ist - Pertamina
14 Juni 2018 06:30 WIB Holy Kartika Nurwigati Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Konsumsi Pertamax di wilayah DIY-Jawa Tengah selama masa angkutan mudik Lebaran lebih tinggi 17% dari konsumsi normal harian. Kendati masa angkutan baru beberapa hari berlangsung, konsumesi Pertamax di wilayah ini tercatat mencapai 3.012 kiloliter. 

“Hasil evaluasi kami, penjualan Pertamax di masa satgas Idul Fitri 2018 mencapai 3.012 kiloliter, atau lebih tinggi 17 persen dari penjualan rata-rata normal yang sebesar 2.579 kiloliter untuk seluruh wilayah DIY dan Jateng,” ujar Unit manager Communication and CSR Pertamina MOR IV Jawa bagian Tengah dan DIY Andar Titi Lestari, Rabu (13/6/2018). 

Andar mengungkapkan melihat data tersebut, disimpulkan Pertamax series masih menjadi pilihan masyarakat, terutama pemudik yang melakukan perjalanan darat menuju kampung halamannya. 

Selama masa angkutan mudik, Pertamina MOR IV tidak hanya melayani penjualan produk BBM, baik gasolin maupun gasoil di sejumlah stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU). Untuk memudahkan masyarakat mengakses bahan bakar, Pertamina juga mengoperasikan Kiosk Pertamax dan Motorist Pertamax kemasan. 

“Dalam tiga hari operasional Kiosk Pertamax tercatat telah melayani 17.577 kendaraan untuk pengisian bahan bakar minyak di 25 titik yang ada di wilayah DIY dan Jawa Tengah,” ungkap Andar. 

Tercatat hingga H-6 Lebaran 2018, sejak dibukanya ruas tol fungsional, total penyerapan BBM jenis gasolin maupun gasoil telah mencapai 104.943 liter. Dari semua jenis BBM tersebut, Pertamax series masih menjadi pilihan para pemudik untuk mengisi bahan bakar kendaraan mereka selama mudik dilakukan. 

“Sedangkan khusus di jalur tol penjualan Pertamax telah mencapai 97.215liter, Pertamina Dex 7.728 liter dan premium sebesar 370 liter," imbuh Andar. 

Andar menambahkan secara keseluruhan Pertamina melayani ketersediaan pasokan BBM bagi pemudik. Selain layanan Kiosk Pertamax, Pertamina juga menyediakan Mobile Dispenser, Portable Tank Operation (PTO), SPBU Kantong, dan Layanan 200 motorist yang berjaga di seluruh SPBU dan siap dioperasionalkan ketika kondisi macet atas arahan dan pendampingam dari pihak kepolisian. 

"Layanan motorist sudah kami lakukan beberapa hari yang lalu, di mana terjadi kemacetan di Km 407. Sebanyak enam unit motorist bergerak untuk melayani pengendara,” kata Andar. 

Penjualan BBM di KiosK Pertamax sifatnya sebagai pengisian sementara dan darurat untuk melanjutkan perjalanan selanjutnya ke SPBU, karena itu pembeliannya diatur antara 10-20 liter per kendaraan, untuk meminimalisir antrian,” kataAndar.