Advertisement

Kamar Hotel di DIY Masih Penuh

Herlambang Jati Kusumo
Kamis, 26 Mei 2022 - 14:57 WIB
Budi Cahyana
Kamar Hotel di DIY Masih Penuh Artotel Yogyakarta. - Harian Jogja - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Di libur kenaikan Isa Al-Masih hingga akhir pekan nanti, hotel di DIY mencatatkan okupansi yang baik. Tren baik selama Mei ini dinilai juga akan berlanjut.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo Eryono, mengatakan rata-rata okupansi pada liburan kali ini, hingga Sabtu (28/5/2022) mencapai 85%. “Catatan okupansi menggembirakan. Selama Mei ini okupansi baik,” ucap Deddy, Kamis (26/5/2022).

Advertisement

Menurut Deddy, pengunjung tidak hanya dari murni wisatawan. Tingginya tingkat keterisian kamar tersebut, juga karena penyelenggaraan Meeting, Incentive, Conference, Exhibition (MICE). “Banyak MICE, dari pemerintah maupun swasta. Dari berbagai daerah, DKI Jakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah,” ujarnya.

Deddy juga optimistis untuk bulan depan okupansi masih akan tinggi. Berbagai kebijakan pemerintah saat ini dinilainya mendukung sektor pariwisata. “Ini kebangkitan pariwisata DIY. Sudah saatnya kita menjaga brand Jogja Istimewa. Harapan ke depan hal seperti ini kita pertahankan, bahkan kita tingkatkan lagi. Serta, kebijakan pemerintah tidak lagi berubah-ubah dan mendadak, jadi trauma kita,” ucap Deddy.

Marcomm Manager ARTOTEL Suites Bianti-Yogyakarta, Sankar Adityas Cahyo mengatakan pada liburan kali ini hingga akhir pekan, kamar ARTOTEL Suites Bianti-Yogyakarta telah penuh. “Alhamdulillah kami full hingga Minggu. Kebanyakan dari Jakarta, Bandung dan Surabaya,” ucap Sankar.

Sankar juga optimis bulan depan capaian okupansi juga baik, karena didukung penyelenggaraan MICE. “Bulan ini beberapa MICE juga sudah ada yang jalan. Harapan ke depan, orang-orang tetap menjaga prokes dan pelonggaran tetap ada sehingga kegiatan perjalanan dinas dan pariwisata berjalan sediakala,” katanya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pariwisata (Dinpar) DIY, Singgih Raharjo mengatakan momentum pertemuan G20 juga bisa menjadi kampanye, sosialisasi kesiapan DIY. “Hadirnya G20 menjadi bagian promosi wisata. Ini merupakan investasi kedepan. Keberlangsungan pariwisata lebih pertajam lagi, ini momentum yang baik,” ucap Singgih.

Pariwisata bertautan dengan ekonomi kreatif, yang di dalamnya terdapat Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Momentum ini juga bisa mendukung promosi dari para pelaku UMKM. Selain itu dengan gelaran meeting internasional ini, menunjukan DIY mampu menyelenggarakan berbagai event internasional. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ribuan Ekor Ternak Terpapar PMK, Bantul Cuma Terima 300 Dosis Vaksin PMK

Bantul
| Rabu, 29 Juni 2022, 13:17 WIB

Advertisement

alt

Mau Numpang Mandi di Jogja dengan Fasilitas Hotel? Cobain Shower Locker!

Wisata
| Rabu, 29 Juni 2022, 11:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement