Advertisement

Apindo: Tenaga Kerja Indonesia Masih Didominasi Low Skill

Abdul Hamied Razak
Selasa, 04 Oktober 2022 - 19:07 WIB
Arief Junianto
Apindo: Tenaga Kerja Indonesia Masih Didominasi Low Skill Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Tenaga kerja di Indonesia masih didominasi oleh pekerja berkeahlian rendah atau low skill. Rendahnya kualitas pekerja ini salah satunya disebabkan keterbatasan angkatan kerja memperoleh pelatihan. 

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi B. Sukamdani mengatakan berdasarkan data Bappenas 2018, diketahui pekerja di sektor pertanian dan industri sebagian besar berkeahlian rendah. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dari total pekerja sebanyak 121,02 juta sekitar 99,41% pekerja di sektor pertanian adalah berkeahlian rendah, 0,47% berkeahlian menengah, dan hanya 0,13% berkeahlian tinggi.

Kondisi tersebut tidak jauh berbeda di sektor manufaktur, di mana sebanyak 90,45% berkeahlian rendah, 6,52% berkeahlian menengah, dan 3,03% berkeahlian tinggi. 

Lalu untuk sektor jasa dan lainnya cenderung membutuhkan keahlian menengah dan tinggi dengan potret sebanyak 14,36% berkeahlian tinggi, 52,74% berkeahlian menengah, dan 32,90% berkeahlian rendah.

“Dalam empat tahun terakhir, proporsi pekerja formal berkisar pada 42% atau sekitar 53,09 juta pada 2018. Pekerja formal sektor industri cenderung berkeahlian rendah. Rendahnya kualitas pekerja ini salah satunya disebabkan keterbatasan angkatan kerja memperoleh pelatihan,” kata dia saat menjadi narasumber Sosialisasi Pemagangan dan Kuliah Umum bersama Apindo dan Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) di Ruang Multimedia UGM dan platform Zoom, Selasa (4/10/2022).

BACA JUGA: Platform Start Up Hobikoe Mampu Bertahan di Masa Sulit, Ini Trik Andalannya

Dia menyampaikan selama 2018-2021, tenaga kerja di Indonesia masih didominasi oleh pekerja dengan tingkat pendidikan maksimal jenjang SD. Dominasi rendahnya pendidikan para pekerja menandakan kualitas pekerja di Indonesia masih sangat rendah.

Advertisement

Untuk itu, lanjut Sukamdani, upaya peningkatan keterampilan menjadi penting untuk dilakukan. Salah satunya dengan membangun lingkungan pengembangan keterampilan yang baik.

Beberapa di antaranya seperti pengembangan SKKNI sektor prioritas, pemagangan, pelatihan kejuruan, dan revitalisasi BLK. 

Selain itu, skema kebijakan ketenagakerjaan komperehensif  untuk pengembangan keterampilan. Tak kalah penting adalah kerja sama industri dengan sekolah kejuruan dan perguruan tinggi. Sementara itu, Direktur Eksekutif GAPKI, Mukti Sardjono menyampaikan industri kelapa sawit berperan strategis terutama sebagai sumber devisa, penyerapan tenaga kerja dan pengembangan wilayah sehingga perlu terus dijaga kesinambungannya. 

Advertisement

Lahan perkebunan sawit yang luas dan tersebarnya industri sawit menjadi salah satu tempat belajar bagi mahasiwa maupun lulusan perguruan tinggi untuk untuk lebih memahami kinerja objektif industri sawit di lapangan.

Dengan peran penting industri sawit dan luasnya penggunaan produk sawit untuk berbagai keperluan, maka kebutuhan tenaga kerja di sektor ini sangat tinggi.

"UGM sebagai salah satu perguruan tinggi tertua dan terbesar di Indonesia memberikan perhatian lebih kepada industri sawit, dalam bentuk pengkajian, penelitian maupun riset-riset karya tulis yang dilakukan oleh mahasiswa maupun staf pengajar," katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Longsor di Jalur Wonosari-Jogja Belum Mengganggu Pengiriman Logistik

Jogja
| Selasa, 29 November 2022, 00:07 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement