Peluang Ekspor Daging Ayam Terbuka Lebar, Ini Kendalanya

Peluang Ekspor Daging Ayam Terbuka Lebar, Ini KendalanyaIlustrasi. - Bisnis/Endang Muchtar
20 Juli 2019 08:22 WIB Kusnul Isti Qomah Ekbis Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Beberapa waktu lalu, terjadi oversupply ayam di pasaran. Untuk menangani hal tersebut, salah satu upaya yang bisa dilakukan yakni dengan pendataan dan merambah pasar ekspor. 

Kepala Pusat Penanganan Isu Strategis Kementerian Perdagangan Jully Paruhum Tambunan mengungkapkan peluang ekspor ayam dari peternak dalam negeri masih terbuka lebar. Ia mengungkapkan pasar yang menjanjikan yakni Arab Saudi dan Singapura serta beberapa negara di Asia Tenggara lainnya.

"Misalnya di Arab Saudi, peluangnya besar karena potensi dari Indonesia yakni dua juta masyarakat kita melakukan ibadah haji dan umrah. Ini jadi peluang, daripada mereka di sana makan ayam cepat saji, lebih baik konsumsi ayam dari Indonesia sendiri," kata dia, Kamis (18/7).

Ia mengatakan daging ayam dari Indonesia memiliki karakteristik yang berbeda. Ayam di Indonesia memang lebih kecil tetapi tekstur daging lebih kenyal dan rasanya enak. Selain Arab Saudi, Singapura juga menjadi potensi tujuan ekspor. Namun, ia mengakui ekspor ke Singapura masih dikuasi Malaysia yang harga daging ayamnya lebih murah dibandingkan Indonesia.

 

Laju Impor

Kepala Bidang Perdagangan Dalam Negeri Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) DIY Yanto Apriyanto mengungkapkan peternak di DIY selama ini belum pernah merambah ke pasar ekspor. Pasalnya hasil produksi masih digunakan untuk memenuhi kebutuhan lokal DIY dan untuk menahan laju impor. "Selain itu harga daging ayam di luar negeri negeri lebih murah. Hal ini dipengaruhi faktor harga pangan seperti jagung. Ini jadi kendala sendiri," tutur dia.

Ia mengungkapkan pengusaha ternak ayam yang berskala besar diharapkan berusaha untuk ekspor dan merambah pasar luar negeri. Sementara, peternak kecil diharapkan jangan sampai kalah dengan pengusaha besar.

Ketua Asosiasi Peternak Ayam Yogyakarta (Apayo) Hari Wibowo pesimistis dengan ide ekspor ke luar negeri karena harga ayam di Indonesia lebih mahal. "Kecuali kalau ada cold storage dahulu baru dikirim ke luar negeri. Tetapi ya harganya pasti ditekan," jelas dia.

Selain itu, saat ini hasil produksi dari DIY juga hanya untuk memenuhi kebutuhan di DIY dan tidak bisa ke luar daerah. Pasalnya kebutuhan daerah lain sudah tercukupi dari produksi daerah itu sendiri. Hal yang lebih memungkinka yakni mengurangi impor untuk melindungi peternak lokal.