UMKM Harus Pandai Melihat Pasar ke Depan

UMKM Harus Pandai Melihat Pasar ke DepanKepala Perwakilan Bank Indonesia DIY Hilman Tisnawan (kiri), Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji (tengah), dan Deputi Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan OJK DIY Budi Saptono (kanan) memukul genderang menandai ditutupnya Grebeg UMKM DIY 2019 di Royal Ambarrukmo, Sleman, Senin (18/11/2019). - Harian Jogja/Kusnul Isti Qomah
18 November 2019 23:37 WIB Media Digital Ekbis Share :

Harianjogja.com, SLEMAN- Penyelenggaraan Grebeg UMKM DIY 2019 yang digelar BI DIY sejak Kamis (14/11/2019) di Atrium Plaza Ambarrukmo, Sleman resmi ditutup, Senin (18/11/2019). Gelaran ini pun mendapatkan apresiasi dari Pemerintah DIY. UMKM pun diharapkan bisa melihat kebutuhan konsumen agar bisa maju.

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji mengatakan gelaran Grebeg UMKM DIY 2019 memberikan hasil yang baik terhadap UMKM. Terjadi pertemuan antara seller dan buyer. "Ini paling penting. Jadi, enggak hanya laku saat pameran tetapi juga berkelanjutan," kata dia di sela penutupan Grebeg UMKM DIY 2019 di Royal Ambarrukmo, Sleman, Senin (18/11/2019).

Ia menyebutkan UMKM yang dikenal kebanyakan bergerak di bidang ekonomi kreatif. Namun, unsur kreatif dihadapkan tidak hanya pada jenis usahanya saja, tetapi pengelolaan UMKM, pemasaran, produksi, dan hasil produk juga dilakukan secara kreatif. "Pengelolaan secara kreatif enggak dilakukan secara one man show, tetapi memanfaatkan kebersamaan UMKM. UMKM itu ada yang mikro, kecil, dan menengah. Tetapi, kalau keseluruhan kesatuan UMKM itu sendiri bisa dilihat sebagai perusahaan yang besar kalau bisa sama-sama mengelola. Saling kerja sama," kata dia.

Menurutnya, UMKM juka dilihat satu per satu akan telihat valuenya kecil. Namun, ketika dilihat secara kesatuan, UMKM akan memberikan value yang tinggi.

"Kalau bicara ke depan, UMKM yang eksis memberikan kontribusi pada ekonomi apabila pengelola tahu tantangan masa depan. Untuk tahu masa depan enggak perlu tengok belakang terus, tetapi harus mencari informasi untuk mengetahui masa depan misalnya mengetahui barang yang dibutuhkan ke depan itu seperti apa," ujar dia.

Ia mengatakan keberadaan bandara YIA juga diharapkan bisa menjadi momentum yang dimanfaatkan UMKM untuk maju. Kabupaten dan kota di DIY diharapkan mampu menjadi penyokong keberadaan YIA. "Jangan sampai kita cuma jadi penonton. Kami melihat penduduk migrasi banyak di Kokap, Girimulyo, Panjatan dan bikin usaha. Kalau enggak diantisipasi penduduk DIY maka kita akan ketinggalan," ungkap dia.

Penopang Ekonomi

Kepala Perwakilan Bank Indonesia DIY Hilman Tisnawan mengatakan pertumbuhan ekonomi DIY ditopang UMKM. Potensi ini harus ditangkap. "Kami ingin UMKM yang lahir di DIY ini adalah UMKM unggul dan premium sehingga ujung-ujungnya bisa menopang pertumbuhan ekonomi. Dulu kesan UMKM harga jualannya rendah, tetapi sekarang kita lihat harga jualannya mencapai jutaan untuk premium," kata dia.

BI pun berkomitmen untuk mendorong UMKM di DIY semakin maju dan mampu melakukan ekspor. Ia mengatakan terkadang kendala UMKM adalah memenuhi permintaan pasar internasional yang banyak. Namun, ketika permintaan ini bisa dikerjakan bersama-sama dengan UMKM lainnya dengan standar yang sama bagusnya maka akan bisa memenuhi permintaan tersebut.

"Kami ingin UMKM yang lahir di DIY adalah UMKM yang bisa berkontribusi terhadap perekonomian jumlah tp sec nilai ga terlalu besar. Diharapkan pertumbuhan ekonomi DIY bisa mencapai angka tujun persen ke atas dengan pemberdayaan UMKM ini," kata dia.

Penutupan Grebeg UMKM DIY 2019 ini ditandai dengan seminar nasional bertajuk Peluang dan Tantangan di Era Ekonomi Digital: The Future of Work dengan narasumber Mantan Deputi Gubernur Bank Indonesia Ardhayadi Mitroatmodjo dan CEO GE Indonesia Handry Satriago.