CONCEPT STUDIO : Pikat Konsumen dengan Promo Jenaka

CONCEPT STUDIO : Pikat Konsumen dengan Promo JenakaOwner Concept Studio Chandra Triyoga./ Ist - Concept Studio
15 Juni 2019 08:47 WIB Kusnul Isti Qomah Ekbis Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Berawal dari menggeluti dunia desain komunikasi visual sejak 2002 Chandra Triyoga kemudian merambah dunia bisnis fotografi dengan mendirikan studio foto Concept Studio. Ia berupaya memberikan pelayanan sebaik mungkin, membuat pelanggan nyaman, tetapi tetap menjaga profesionalitas. 

Chandra mengungkapkan Concept Studio memiliki keunggulan tersendiri dibandingkan studio foto lainnya. Jika umumnya konsumen bertemu dengan karyawan sebuah studio foto, di Concept Studio konsumen akan bertemu dengan kawan. Kawan di sini adalah pelayanan yang ramah sehingga konsumen merasa nyaman dan tidak sungkan ketika ingin mengungkapkan keinginannya.

"Kalau kaku, nanti malah akan sulit ketika difoto. Kalau dengan teman, mereka bisa lebih rileks dan leluasa ketika berekspresi sehingga foto yang dihasilkan lebih bagus dan natural," kata dia kepada Harian Jogja ketika ditemui di gerai Concept Studio, Seturan, Sleman, Jumat (14/6).

Meskipun memperlakukan konsumen sebagai kawan, para awak Concept Studio baik di studio Jl Bugisan maupun Seturan tetap menjalankan tugas dengan profesional. Kepuasan pelanggan adalah hal utama sehingga terjalin kepercayaan dan loyalitas konsumen.

Ia menceritakan pada awalnya ia menggeluti dunia desain komunikasi visual pada 2002 di bangku kuliah. Kala itu, kebutuhan masyarakat untuk jasa desain grafis masih tinggi. Namun, seiring berjalannya waktu kebutuhan itu makin berkurang. Ia pun harus memutar otak untuk mengikuti perkembangan zaman.

Sekitar 2005 hingga 2006, kebutuhan dokumentasi digital semakin banyak. Era kamera pun berubah dari analog ke digital. Melihat peluang itu, ia memperdalam pengetahuan dan skill dalam fotografi. Ia belajar soal kamera, teknik fotografi, hingga demografi. Ia juga ikut komunitas fotografi untuk menimba ilmu.

Saat belajar itu pula ia mulai praktik memotret dengan ikut orang terlebih dahulu. Kemudian pada 2012, ia bersama beberapa tekan memberanikan diri mendirikan studio foto. Namun, saat itu jasa fotografinya masih bersifat panggilan dan belum memiliki studio seperti sekarang ini.

"Hitung-hitung sambil mengumpulkan modal. Setelah modal terkumpul akhirnya nekat mendirikan studio di Jl Bugisan itu pada 2015. Ya saat itu masih trial and error. Modal nekat pokoknya," kata dia.

 Media Sosial

Sembari membuka usaha, ia terus belajar cara menjalankan bisnis dengan baik. Ia juga berupaya memberikan pelayanan yang prima. Ia memanfaatkan media sosial yakni Instagram untuk mempromosikan produknya. Terkadang ia membuat video soft promotion yang unik. "Orang sekarang suka yang “receh-receh”. Jadi, malah lebih diingat," kata dia.

 Foto-foto promosi jenaka ala Concept Studio/Ist

Ia mengakui persaingan usaha di dunia jasa fotografi cukup berat. Dengan mempertahankan kualitas dan membidik pasar yang pas yakni menengah ke bawah, usahanya tetap bisa berkembang sehingga bisa membuka studio kedua di Seturan tiga bulan lalu. "Lokasi di Seturan juga lebih cocok dengan sasaran kami yakni mahasiswa," ujar dia.

Ia menyediakan beberapa produk yakni foto wisuda, grup, atau family yang dipatok antara Rp200.000 hingga Rp500.000. Ada pula paket pranikah  dengan harga Rp600.000 hingga Rp1,25 juta. Kemudian, ada paket foto pernikahan yakni Rp3 juta hingga Rp5 juta. Produknya pun laris manis. Ketika musim ramai, omzetnya bisa mencapai Rp70 juta dalam satu bulan. "Musim ramai biasanya musim wisuda. DIY ini banyak universitas dan ada jadwalnya sendiri. Kami juga memberlakukan sistem reservasi sehingga konsumen bisa atur waktu," kata dia.

Ia berharap dunia fotografi semakin berkembang dan masyarakat bisa menghargai karya fotografi sebagai seni seperti pada zaman dahulu. Menurutnya, saat ini ada pergeseran makna foto yakni bukan lagi untuk dokumentasi, tetapi untuk eksistensi. "Semoga pekerjaan di dunia fotografi semakin dihargai dan kembali dipandang sebagai sebuah seni," jelas dia. Foto-foto promosi jenaka ala Concept Studio/Ist